Inevitable Journey

Pengembaraan Yang Membawa Kita Ke Tempat Yang Baru
Dan Yang Akan Membawa Kita Pulang

Nov 25, 2009

Conflict

















we are bestfriend and we were bestfriend.

memang persahabatan itu indah,
antara nikmat yang kita syukuri semuanya dari Allah,
seperti selalunya kita mengungkapkan kalimah Syahadah,
dan dialah yang setia berdoa dengan menadah.

Perjalanan yang dilalui,
kaki melangkah bumi,
tangan memberi dan berbakti,
rasa dikongsi,
keikhlasan yang hakiki,
menjadi tembok kekuatan dalam diri,
untuk berbakti kepada yang disanjungi.

semuanya sempurna belaka,
bibir tidak berhenti berkata suka,
seindah pelangi bercorakkan permata,
menyinari persahabatan kami bersama.

bukanlah cinta yang diperlukan,
tetapi saling mengasihani tanda kekuatan,
ikatan ini lambang kesetiaan,
inilah dia yang pernah diharapkan.

betul,
ini mimpi yang perlu dipikul,
kerana beban mengharap tiada batasan akal,
kerana percaya akan bayangan tetapi lupa yang ditinggal,
jika tidak mengapa semua ini seolah telah dibekal?

aku lupa perintah-Nya,
akan ketentuan-Nya,
kehebatan nama-Nya,
pengabdian diri kepada maha Esa,
takut melebihkan rasa hati daripada-Nya,
alangkah khilafnya si berdosa.

tetapi janggal pernah dirasakan dahulu,
sedangkan dia memuji kehebatanku,
puas aku menyangkal tidakkan manusia itu kaku,
tanpa pertolongan yang diberi oleh kamu?

Mungkin itu balasan orang yang kurang,
lemah dan lupa akan masa sekarang,
sehingga nanti barulah keimanan diserang,
oleh asakkan dan dugaan yang perit dikekang.

mungkin mimpi tidak menunjukkan rezeki hari,
mungkin juga hari sepi degan dugaan mimpi,
kisahnya sama hanyalah harapan yang perlu diselami,
oleh insan ini untuk kekal abadi bersama kekuatan diri.

Semoga apa-apa yang terjadi mematangkan kita,
walaupun memang realiti dunia kita berbeza,
jauh langit, bumi dan angkasa,
tapi percaya, percaya, dan percaya seadanya,
hikmah ada disebalik rupa.
tidak akan Dia menguji kita...
lebih daripada apa yang kita mampu terima,

sesungguhnya terbaik untuk kita walaupun berpisah jua.

kerana...
tidakkah kita sedar semuanya?
segalanya bergantung bersandarkan pada Dia,

dan Dia menciptakan kita,
sama


yang membezakan hanya amalan dan taqwa...


ikhlas untuk mereka.
--syafiq aziz

4 comments:

Shuneila Hee said...

did you write this by your own ?
or maybe you steal it from somewhere ?
hehh. just asking.
btw, the words sooooo touched

caPik said...

heee.
humbly to say,
yes, it's my handwriting.
hee really?
thanks. appreciate it.

ALGEBRAICmai ツ said...

whoa , i'm falling in loooove with this :D

caPik said...

budak! ngeee.
thanks thanks.